Pemkot Bandung Siapkan Tambahan 400 Tempat Tidur Baru

BANDUNG Ekpos.Com >>  Untuk mengantisipasi terjadinya kelebihan daya tampung pasien covid-19, Wali Kota Bandung, Oded M. Danial akan menambah 400 tempat tidur baru di seluruh rumah sakit rujukan.

Sebagai langkah awal, ia menugaskan Satgas Penanganan Covid-19 Kota Bandung untuk menindaklanjuti untuk melihat kemungkinan penambahan tempat tidur tersebut.

“Kami juga akan terus berupaya menambah tempat tidur, yang masih memungkinkan di antaranya Rumah Sakit Kebon Jati di Kawaluyaan ada 300 tempat tidur. Saya sudah ngobrol dengan yang punyanya langsung. Alhamdulillah sudah ada tanda dan akan segera kita proses,” ucap Oded Selasa (22/06/2021).

Oded mengungkapkan, Rumah Sakit Ibu dan Anak (RSKIA) yang lama di Jalan Astanaanyar juga berpotensi untuk menambah tempat tidur khusus perawatan pasien Covid-19.

“Ada juga di RSKIA yang lama ada 100 (tempat tidur) lebih di sana,” imbuhnya.

Terlebih di Kota Bandung juga turut menampung pasien dari luar daerah yang jumlahnya bisa mencapai 50 persen.

“Pekan lalu saya sudah keluarkan surat edaran untuk penambahan kapasitas tempat tidur. Alhamdulillah, ada penambahan 36 persen. Tapi itu memang kejar-kejaran ketika tempat tidur ditambah yang memakai juga bertambah,” ujarnya.

Untuk itu, Oded terus mendorong agar kelurahan memiliki tempat isolasi mandiri. Sehingga jika ada yang terpapar tanpa gejala ataupun dengan gejala ringan bisa ditangani di kewilayahan.

“Isolasi di kecamatan dari 151 kelurahan ada sekitar 130 kelurahan yang mereka punya isolasi tinggal 21 kelurahan lagi. Waktu ratas (rapat terbatas) terakhir saya perintahkan agar mereka bersama-sama menyiapkan isolasi di masing-masing kelurahan,” ungkapnya.

Senada, Ketua DPRD Kota Bandung, Tedy Rusmawan mengapresiasi kesigapan Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung dalam merespon kondisi terkini pandemi Covid-19.

“Barusan kami baru saja menggelar rapat. Intinya kita punya pemahaman yang sama terhadap situasi dan kondisi covid-19 saat ini. Dan terima kasih kepada Pemkot Bandung yang sudah menginjak rem sangat dalam sekali. Kita pahami bahwa itu demi keselamatan masyarakat Kota Bandung,” pungkasnya.

Baik Oded maupun Tedy, serempak mengingatkan masyarakat untuk selalu melaksanakan protokol kesehatan (prokes). Menurut keduanya, apapun upaya yang dilakukan pemerintah akan sia-sia jika masyarakat tidak sadar akan pentingnya melaksanakan Prokes.

“Intinya, kesadaran masyarakat untuk selalu mengenakan prokes menjadi kunci mengurangi paparan covid-19 di Kota Bandung. Kenakan masker, mencuci tangan dan jauhi kerumunan,” ungkap keduanya***

Total
0
Shares
Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Previous Article

Timnas Taekwondo Indonesia Kembali Matangkan Persiapan Menuju Sea Games, Vietnam

Next Article

Digelar Secara Online, Tigapuluh Perusahaan Siap Ramaikan Job Fair

Related Posts