Dubes RI di Kyiv Optimis Hubungan ASEAN-Ukraina Semakin Baik

Teks foto: Dubes RI untuk Ukraina, Prof. Dr. Yuddy Chrisnandi (kanan) berbincang dengan Wakil Menlu Ukraina, Yevhenii Yenin (kiri) pada ramah tamah usai acara Peringatan Ulang Tahun ASEAN ke-54 (ASEAN Day 2021) yang diselenggarakan di KBRI Kyiv, Ukraina, Minggu 8 Agustus 2021 (Foto: Istimewa).

Jakarta – ekpos.com – Duta Besar Republik Indonesia di Kyiv Ukraina, Prof. Dr. Yuddy Chrisnandi menyatakan optimistis hubungan negara-negara yang tergabung dalam Perhimpunan Negara-negara Asia Tenggara (ASEAN) dengan Ukraina ke depan akan semakin baik.

Siaran pers yang diterima dari Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) Kyiv, Senin (9/8/2021) menyebutkan, Dubes Yuddy Chrisnandi mengemukakan keterangan tersebut dalam pidatonya pada ASEAN Day 2021 yang dirayakan di Kyiv Ukraina pada 8 Agustus 2021.

Pada peringatan ulang tahun ASEAN ke-54 itu, KBRI di Kyiv menjadi Tuan Rumah penyelenggaraan ASEAN Day 2021 yang dihadiri oleh para Kepala Perwakilan Negara-negara ASEAN di Kyiv Ukraina.

ASEAN Day 2021 itu menjadi lebih istimewa dari biasanya karena dihadiri Wakil Menlu Ukraina, Yevhenii Yenin dan sejumlah pejabat tinggi Kemlu Ukraina, termasuk Direktur Jenderal Asia Pasifik, Yevhen Pikalov dan Dubes yang ditunjuk Pemerintah Ukraina untuk Indonesia, Vasyl Hamianin.

Selain itu, hadir pula Prof. Valerii Kopiika, Direktur Institute of International Relations (IIR) Universitas Taras Shevchenko yang menjadi mitra Kemlu Ukraina dan perwakilan negara-negara ASEAN dalam pembentukan ASEAN Study Center (Pusat Studi ASEAN) di Ukraina.

Dubes Yuddy Chrisnandi lebih lanjut menyatakan, hubungan dan kerjasama negara-negara ASEAN dengan Ukraina ke depan akan semakin kuat dan saling menguntungkan.

Ia merujuk pada pertemuan Dubes negara-negara ASEAN di Kyiv dengan Menlu Ukraina, Dmytro Kuleba tahun lalu, dimana disepakati perlunya peningkatan kerjasama di berbagai bidang.

Kerjasama dimaksud termasuk peningkatan total perdagangan sampai 5 milyar dolar AS dalam empat tahun ke depan, peningkatan kunjungan antar level pejabat tinggi, dan kerjasama pendidikan dan budaya serta wacana pembentukan Pusat Studi ASEAN.

Dubes RI untuk Ukraina juga menyatakan bahwa, kerjasama ekonomi merupakan prioritas dan meyakini target 5 milyar dolar AS untuk total perdagangan ASEAN-Ukraina akan tercapai mengingat total perdagangan Indonesia-Ukraina pada tahun 2020 saja mencapai 1,18 milyar dolar AS.

Selain itu, ia menyoroti inisiatif pembentukan Pusat Studi ASEAN yang rencananya akan diresmikan di Universitas Taras Shevchenko pada September 2021.

Diharapkan kehadiran pusat
studi tersebut akan memperkuat hubungan ASEAN, tidak hanya pada level Pemerintah, tapi juga pada “people to people contact”.

Sebelumnya, Dubes RI untuk Ukraina menjelaskan proses perjalanan dan perkembangan ASEAN sejak berdirinya hingga kini yang menjadi organisasi regional berpengaruh dengan
kekuatan ekonomi dan GDP gabungan mencapai sekitar 3 triliun dollar AS.

Sementara itu, Wakil Menlu Ukraina, Yevhenii Yenin dalam sambutan balasannya menyatakan bahwa, Ukraina memandang penting negara-negara ASEAN.

Wamenlu Yenin menegaskan, komitmen Pemerintah Ukraina untuk memperkuat hubungan dengan ASEAN di berbagai bidang, termasuk memastikan berdirinya ASEAN Study Center pada September 2021. Pasca upacara, para tamu diundang untuk menuliskan ucapan selamat atas Hari Jadi ASEAN di papan ucapan.

Acara ASEAN Day kemudian ditutup dengan ramah tamah yang menyajikan
kekayaan kuliner negara-negara ASEAN yang ada di Kyiv, antara lain mie goreng, sate dan martabak dari Indonesia, roti jala dan kari dari Malaysia, dan aneka spring roll dari Vietnam. (Red).

Total
0
Shares
Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Previous Article

Gubernur Sulteng, H. Rusdy Mastura: Sulteng dan Sulut Siap Menjadi Tuan Rumah PON 2028

Next Article

Ema: Target Vaksinasi Akan Tercapai Akhir Tahun 2021

Related Posts