Oded: Penanganan Stunting di Kota Bandung Secara Holistik Integratif

BANDUNG – Ekpos.Com >> Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung memastikan penanganan stunting dilaksanakan secara holistik integratif, dengan memperhatikan penyebab utama stunting di antaranya layanan kesehatan, pelayanan gizi, pola asuh dan lingkungan.

Hal itu diungkapkan Wali Kota Bandung, Oded M. Danial saat mempresentasikan upaya pencegahan dan penurunan stunting di Kota Bandung pada penilaian kinerja pelaksanaan aksi konvergensi stunting Tahun 2021 tingkat Provinsi Jawa Barat secara virtual di Balai Kota Bandung, Kamis, (26/8/ 2021.

“Pemkot Bandung melakukan intervensi dengan solusi dan inovasi dimulai dari hulu ke hilir. Yakni fase remaja, ibu hamil, ibu menyusui, serta fase baduta dan balita,” kata Oded.

Menurutnya, infrastuktur dan daya lingkungan menjadi hal yang tidak terpisahkan dari intervensi.

“Adapun Buruan SAE (sehat, alami, ekonomis) serta pengolahan makanan hasil Buruan SAE pun menjadi bagian yang komprehensif menyasar seluruh level usia, dari remaja sampai balita,” sambungnya.

Oded menjelaskan, ada sejumlah sasaran intervensi yang  terbagi ke dalam tiga fase.

Pertama fase remaja putri, calon pengantin dan pasangan usia subur (PUS). Intervensi dilakukan mulai dari pemberian tablet tambah darah bagi remaja putri untuk mencegah anemia, pembinaan kelompok pusat inovasi dan konseling remaja, program Hebat (hidup sehat bersama sahabat), sampai dengan edukasi Kesehatan reproduksi calon pengantin.

Kedua, fase ibu hamil dan ibu menyusui yang  menyasar pada layanan telekonseling dan Bandung SAE atau sadayana asi ekslusif serta dengan memperhatikan gizi ibu menyusui.

Ketiga, fase baduta (bayi usia sampai dua tahun) dengan mengembangkan pola asuh guna menstimulasi bayi sampai dengan usia balita (bawah lima tahun).

“Inovasi yang berkelanjutan dan menyasar semua kalangan, menjadi tujuan Kota Bandung selalu berkolaborasi dengan semua pihak.   Ketahanan pangan menjadi fokus Pemerintah Kota Bandung bersama seluruh stakeholder untuk tangguh menghadapi dampak dari pandemi Covid-19,” paparnya.

Sementara itu, Ketua Tim Penggerak Pemberdayaan dan Kesejahteraan Keluarga (TP-PKK) Kota Bandung, Siti Muntamah Oded mengatakan, selain intervensi Pemkot Bandung, ada pula upaya-upaya yang dilakukan oleh Tim Penggerak PKK untuk mendukung percepatan pencegahan dan penurunan stunting di Kota Bandung.

Tim TP-PKK bekerja sama dengan banyak pihak dalam memberikan pelatihan bagi keluarga stunting untuk memiliki skill. Sehingga bisa memberikan tambahan pendapatan keluarga agar dapat memenuhi kebutuhan dasar.

“Kami juga menyiapkan kader-kader posyandu sebagi support sistem di dalam penimbangan balita. Dan dalam rangka 2021 kegiatan canting ini adalah dengan membangun warung UP2K atau  warung online UP2K,” bebernya. **

Total
0
Shares
Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Previous Article

Optimalisasi Penghijauan, Pemkot Bandung Tanam Ratusan Pohon Produktif

Next Article

Operasional bank bjb Tak Terpengaruh Aturan KBMI

Related Posts