[26-Sep-2021 10:12:09 Asia/Jakarta] PHP Fatal error: Uncaught Error: Class 'Powerkit_Module' not found in /home/ekposco1/public_html/wp-content/plugins/powerkit/modules/class-powerkit-custom-fonts.php:12 Stack trace: #0 {main} thrown in /home/ekposco1/public_html/wp-content/plugins/powerkit/modules/class-powerkit-custom-fonts.php on line 12 Ketua MUI: Tujuan Wakaf Bisa Dirasakan Oleh Masyarakat Luas – Ekpos.com

Ketua MUI: Tujuan Wakaf Bisa Dirasakan Oleh Masyarakat Luas

Jakarta – ekpos.com – Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI), KH Miftachul Akhyar (Kyai Mif) menyatakan, gerakan serta kesadaran wakaf di Indonesia masih agak tertinggal, padahal amaliah wakaf sudah banyak dicontohkan oleh sahabat sejak masa Nabi Muhammad SAW.

Pernyataan Kyai Mif itu disampaikan saat memberi sambutan dalam acara peluncuran Gerakan Wakaf Uang MUI untuk Gerakan Dakwah dan Penguatan Ekonomi Umat, pada Selasa sore (14/9/2021).

“Keberhasilan gerakan wakaf tidak hanya bertumpu pada kuasa pemerintah, tetapi perlu adanya kontribusi serta dukungan penuh dari masyarakat, karena wakaf merupakan gerakan untuk mencapai kesejahteraan bersama,” tegas Ketua Umum MUI pada sambutan acara tersebut.

Masjid, pesantren dan Madrasah, lanjutnya, merupakan aset wakaf yang sangat penting. Adanya gerakan wakaf yang diusung oleh MUI serta BWI (Badan Wakaf Indonesia) merupakan bukti konkret pengabdian kepada masyarakat mengenai hadirnya penyuluhan tentang wakaf.

Pengasuh Pondok Pesantren Miftachus Sunnah, Surabaya, Jawa Timur itu menambahkan, meski terdapat khilafiyah mengenai kebolehan wakaf manqulat (barang tukar/benda bergerak) di kalangan ulama klasik, namun pada masa sekarang wakaf manqulat yang dalam artian ini wakaf uang bisa menjadi sangat dibutuhkan.

Terkait wakaf, tentu saja ada perbedaan situasi dan kondisi yang terjadi pada masa lalu dan sekarang.

Dengan kondisi masyarakat Indonesia yang mayoritas merupakan pemeluk agama Islam, Kyai Mif mengatakan, akan membuat perputaran pusat perekonomian negara berada di tangan Muslim.

Dalam pandangan Ulama yang pernah menimba ilmu di Pondok Pesantren Tambak Beras, Jombang ini, pusat perputaran ekonomi itu juga terkait produsen maupun konsumen.

“Wakaf memiliki potensi yang besar untuk memajukan kesejahteraan sosial di Indonesia. Memang pada dasarnya fisik uang akan sirna, tetapi manfaat dari uang yang diwakafkan tersebut akan abadi dirasakan oleh umat,” pesannya.

Rois Aam PBNU itu kemudian mengajak seluruh umat muslim di Indonesia, untuk mendukung program wakaf yang diselenggarakan oleh MUI dan BWI.

Tujuannya, agar wakaf tersebut terus semakin berkembang dan dapat diterima manfaatnya oleh masyarakat luas.

“Nilai wakaf yang abadi dan akan terus memberikan manfaat tanpa batas, wajib didukung oleh seluruh lapisan masyarakat untuk mencapai kesejahteraan sosial bersama,” demikian penegasan Kyai Mif saat menutup sambutan. (Red).

Total
0
Shares
Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Previous Article

Buruan SAE Jadi Komoditas Unggulan di Masa Pandemi Covid-19

Next Article

Politisi Senior PKB, Fathan Subchi Layak Masuk Jajaran Kabinet Jokowi

Related Posts